Powered by Blogger.
RSS
Container Icon

Aku dan Tuntutan Hidup

Kalau baca judulnya mungkin rada lebay ya, tapi bisa dibilang ‘emang gitu’ sih kenyataannya. Emang ada apa sih dengan tuntutan hidup saya? Tuntutan hidup yang memaksa saya harus serba bisa, bisa ini dan bisa itu. Dari sisi pekerjaan. Saya bekerja di perusahaan pupuk, pada awalnya saya sudah berpikir pasti nantinya ketika saya bekerja di perusahaan ini, saya bakalan dan harus belajar sesuatu yang baru lagi karena basically ilmu saya sama sekali tidak berhubungan dengan dunia perpupukan. Eh setelah saya masuk dan menyelami beberapa bulan di sini ternyata dunia pekerjaan saya masih sangat berhubungan dengan ilmu yang saya dapatkan waktu duduk di bangku kuliah. Fiuuhh...Alhamdulillah. But show must go on...semakin ke sini perusahaan tempat saya bekerja tentu saja ingin karyawannya bisa mengerti dan tahu lebih banyak tentang perusahaan tempatnya bekerja. Saya sih sukaaa...sukaaa bisa menambah ilmu dan bisa belajar banyak. Dari masalah tanaman, persilangan, pemupukan, dsb mulai saya geluti. Ya walaupun masih newbie, sedikit banyak bisa tau dan mengertilah :D. Nah itu tadi sedikit tentang kantor. Sedangkan saat di kos? Saya mau cerita sedikit nih. Setahun kemarin dari kantor, karyawan baru tinggal di mess yang memang disiapkan oleh kantor plus makan 3x sehari. Jadi semuanya udah ada, kita tinggal nempatin & njalanin aja. It’s very comfy, right? Tapi setelah satu tahun, apa yang terjadi? Semua fasilitas yang biasanya udah tersedia, sekarang gak ada sama sekali! Yaa...antara seneng dan sedih sih, secara udah 25 tahun seumur-umur saya belum pernah ngekos :p. Jadi yaa...sekarang ini baru bener-bener merasakan gimana jadinya anak kos *yeeyyyy*. Kalau kebanyakan denger cerita anak kos itu asupan makanannya kurang bergizi (soalnya kebanyakan makan mie instan). Daripada miris kayak gitu, saya yang sebenernya gak jago masak, tergerak untuk masak makanan sendiri. Yaa belajar dikit-dikit lah. Dari segi passion saya udah ada, tinggal niat yang kuat dan demi hidup yang sehat serta yang penting demi mas calon suami *hahaha gak nyambung*. Tapi emang bener kok, masa besok kalo udah nikah, mau beli makanan di luar terus. Kan suami pasti seneng kalau pulang kantor di rumah semua makanan udah tersedia. Dimasakin ama istri tercinta lagi hihihihi. Oke skip :p. Yaahh,,, jadi intinya perlu adanya niat, passion, dan usaha untuk melakukan sesuatu hal. Ya mungkin awalnya memang karena terpaksa untuk tuntutan hidup. Tapi kalau sudah dijalani, yakin deh, bakal jadi kebisaan baik kok. Oke, keep fighting!! JJ  

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

0 comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...